Massa Aksi APDESI Rusuh, Bakar Spanduk hingga Lempar Batu ke Dalam Gedung DPR RI

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA — Sejumlah spanduk berikut kayu penyangganya dibakar oleh sejumlah massa aksi Asosiasi Kepala Desa (APDESI) tepat di depan pagar Gedung DPR MPR RI, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (31/1/2024).

Pantauan Wartakotalive.com di lokasi, Rabu siang, nampak sejumlah massa aksi yang membakar spanduk mengenakan kemeja putih.

Spanduk itu dibakar bersamaan dengan orator menyuarakan aspirasinya di atas mobil komando. 

Meski telah diingatkan oleh orator untuk tertib dan tak merusuh, namun sejumlah perangkat desa itu tetap melakukan pembakaran spanduk hingga asap hitam membumbung tinggi di depan pintu masuk DPR RI

Bahkan, mereka asik berjoget sambil meluapkan kekesalannya kepada sosok Puan Maharani selaku Ketua DPR RI

Hingga pukul 11.26 WIB ini, nampak sejumlah spanduk itu masih dibakar oleh massa aksi.

Baca juga: Apdesi Gelar Demo di Depan Gedung DPR RI Desa Pengesahan Revisi UU No 6 Tahun 2014

Bahkan, sejumlah botol air mineral dilempar massa aksi ke dalam Gedung DPR RI sambil melontarkan kalimat-kalimat penolakan atas keputusan yang dianggap tak pro rakyat.

Tak hanya itu, para massa aksi juga melempar sejumlah bongkahan batu berukuran 1 genggam tangan ke dalam Gedung DPR RI

Mereka juga mengultimatum DPR RI apabila tidak merevisi Undang-Undang Desa, massa aksi akan masuk dan menggeruduk gedung putih tersebut.

Meski sejumlah polisi sudah mengingatkan untuk tertib, namun massa tetap melempari batu dan menggedor pagar besi Gedung DPR RI.

Sementara itu, Ketua APDESI Surta Wijaya mengklaim jika aksi unjuk rasa hari ini pihaknya tak akan main-main.

Baca juga: BREAKING NEWS: Kepala Desa Dukung Prabowo-Gibran, Bawaslu DKI Jakarta Panggil Apdesi Hari Ini

Mereka akan terus mengepung Gedung DPR RI sampai revisi Undang-Undang Desa disahkan.

“Semua kita doakan, semoga Ketua DPR RI hatinya dibukakan, bahwa sesungguhnya yang hadir hari ini adalah masyarakat kecil dari desa, pemerintahan terkecil di desa,” kata Surta dalam orasinya, Rabu.

“Kami ini orang desa yang mengayomi 24 jam di desa, kami berjuang bukan untuk kepentingan pribadi, tapi berjuang masyarakat kecil di desa,” lanjutnya.

Baca juga: Perluas Layanan, bank bjb Kolaborasi dengan APDESI Banten

Secara tegas, Surta berharap agar Puan Maharani mau merevisi undang-undang yang dianggap merugikan perangkat desa.

Pasalnya, mereka mengaku sudah lelah menunggu keputusan itu selama berbulan-bulan.

“Kami berjuang tiga kali aksi beliau belum juga, tapi kalau kit berdoa lagi mudah-mudahan Allah ijabah doanya,” katanya.

“Jangan ngomong besar Indonesia Emas 2024 kalau desa tidak diperbaiki. Jangan ngomong besar ekonomi kita bangkit kalau desa tidak diperbaiki,” pungkasnya. (m40)

Baca berita WartaKotalive.com lainnya di Google News

BERITATERKAIT

Ikuti kami di

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *