Kilang Pertamina Unit Balikpapan Siap Integrasikan Instalasi Kilang Baru

Grand Safety Talk di Pintu IV A Kilang PT KPI Unit Balikpapan, Jumat (16/2). (Foto PT KPI Balikpapan)

BALIKPAPAN.NIAGA.ASIA – Progres proyek pengembangan Kilang Balikpapan memasuki tahap baru. Salah satu proyek strategis nasional ini telah menjadi perhatian, karena akan mengantarkan Kilang Balikpapan menjadi kilang dengan kapasitas pengolahan terbesar yang dimiliki Pertamina di Indonesia.

Penambahan kapasitas dari 260 Mbsd menjadi 360 Mbsd dilakukan dengan membangun unit-unit kilang baru. Saat ini, PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit Balikpapan telah siap menyambungkan kilang existing dengan kilang baru.

Hal tersebut ditandai dengan digelarnya Grand Safety Talk di Pintu IV A Kilang PT KPI Unit Balikpapan, Jumat (16/2).

Manager Turn Around PT KPI Unit Balikpapan Koesoemo Wardoyo dalam keteranganya, sebanyak 1.516 daftar pekerjaan yang tergabung dalam 180 paket pekerjaan telah siap untuk dilaksanakan.

Rinciannya 995 pekerjaan dengan risiko tinggi, 13 pekerjaan kritikal, 876 equipment telah disiapkan serta hampir 97 persen material telah tiba.

“Mari kita kawal bersama cita-cita revamp untuk menaikkan kapasitas ini dengan On Time, On Budget, On Safety dan On Quality,” katanya dalam keterangan tertulis.

Dia melanjutkan, plant stop revamp tahun 2024 ini akan menyambungkan kilang existing dan kilang baru.

“Proyek strategis nasional ini merupakan amanah yang diberikan kepada kita untuk meningkatkan kapasitas pengolahan kilang. PT KPI Unit Balikpapan mengambil posisi meremajakan kilang sehingga setelah start up kembali, bisa lari bersama dengan kilang yang baru,” tambah Koesoemo.

Beberapa plant unit operasi Kilang Balikpapan secara bertahap mulai dinonaktifkan. Penonaktifan unit tersebut dilakukan dalam rangka plant stop revamp (PSR) atau perawatan kilang secara berkala.

Perawatan kilang yang dilakukan secara rutin ini, biasanya memakan waktu sekitar satu bulan. Dengan adanya proses integrasi kilang existing dengan kilang baru ini pelaksanaan dilakukan dalam kurun waktu dua bulan.

Pada kesempatan ini juga dilakukan peresmian jembatan penyeberangan orang (JPO), perluasan parkir, DCU center dan gedung DCU gate IV sebagai fasilitas pendukung PSR. Peresmian dilakukan oleh General Manager PT KPI RU V Balikpapan didampingi tim manajemen.

“Terima kasih para pihak yang membantu mendukung dan mempercepat fasilitas pendukung ini. Mari sama-sama kita jaga fasilitas ini. Kegiatan PSR ini dilaksanakan untuk memaksimalkan kinerja operasi dan peningkatan kehandalan kilang dalam rangka komitmen kita menjaga ketahanan energi nasional,” ucap General Manager PT KPI Unit Balikpapan Arafat Bayu Nugroho.

Beragam sifat dan bentuk pekerjaan akan dihadapi saat kegiatan PSR Tahun 2024 di Kilang Balilpapan. Pekerjaan dengan risiko tinggi seperti pekerjaan panas, bekerja dengan alat berat, bekerja di ketinggian, dan bekerja di ruang terbatas yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja dan dapat menimbulkan kerugian.

“Lakukan tool box meeting dan safety talk sebelum melakukan pekerjaan. Sampaikan kepada pekerja potensi bahaya yang akan dihadapi dan sampaikan pula tindakan pencegahan untuk menghidari bahaya tersebut. Lakukan pengecekan terlebih dahulu terhadap area kerja. Yakinkan semua aman sebelum pekerjaan dimulai,” jelas Bayu.

Penulis: Heri | Editor: Intoniswan

Tag: Pertamina 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *