KPU RI Bakal Kaji dan Pertimbangkan Situasi Serta Kondisi untuk Pencoblosan Ulang

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) belum dapat menentukan waktu pemungutan suara ulang pada sejumlah tempat pemungutan suara (TPS) untuk Pemilu 2024.

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Hasyim Asy’ari mengatakan bahwa UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu 2024 mengatur batas maksimal pemungutan suara ulang dilaksanakan 10 hari setelah hari pemungutan suara. 

Hasyim berujar bahwa pihaknya bakal mengkaji dan mempertimbangkan situasi dan kondisi di lapangan untuk pelaksanaannya.

“Karena misalkan seperti yang di Demak ini kalau banjirnya belum surut melampaui 10 hari, kan juga belum tentu bisa dilakukan dalam durasi 10 hari,” kata Hasyim dikutip Jumat (16/2/2024)

Hasyim menerangkan bahwa setidaknya ada dua hal yang dapat dijadikan alasan untuk dilakukannya pemungutan suara ulang.

Baca juga: KPU Kota Bekasi Adakan Pemungutan Suara Lanjutan di Bojong Rawalumbu Gara-gara Surat Suara Kurang

Baca juga: Situs Resmi KPU RI Diserang Hacker, Betty Epsilon: Ini Luar Biasa, Ada Ratusan Juta kali

Baca juga: Anggota KPPS di Pasar Kemis Meninggal Dunia, KPU Kabupaten Tangerang Ogah Disalahkan

Pertama, faktor bencana alam seperti banjir yang terjadi di Kabupaten Demak, Jawa Tengah atau logistik yang disiapkan untuk pemungutan suara rusak.

Kedua, keributan di TPS yang timbul setelah penghitungan suara.

“Nah ini yang kemudian nanti akan dilakukan. Ada dua kemungkinan apakah pemungutan suara ulang atau Pemilu lanjutan,” ujar Hasyim.

“Tentu saja untuk pemilu lanjutan ini bagi yang dokumennya sudah, alat perlengkapan pemungutan suara sudah tersedia, tapi kemarin ada yang terlambat di beberapa tempat,” ucap Hasyim.

Hasyim menuturkan bahwa setidaknya ada dua hal yang dapat dijadikan alasan untuk dilakukannya pemungutan suara ulang. 

BERITA VIDEO: Upaya Komeng Ganti Nama ke Pengadilan Demi Nyaleg Membuahkan Hasil

Pertama, faktor bencana alam seperti banjir yang sedang terjadi atau logistik yang disiapkan untuk pemungutan suara rusak.

Kedua, keributan di TPS yang timbul setelah penghitungan suara.

“Ada dua kemungkinan apakah pemungutan suara ulang atau pemilu lanjutan. Tentu saja untuk pemilu lanjutan ini bagi yang dokumennya sudah, alat perlengkapan pemungutan suara sudah tersedia, tapi kemarin ada yang terlambat di beberapa tempat,” tutur Hasyim. 

Halaman selanjutnya

Halaman

12

BERITATERKAIT

Ikuti kami di

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *