Belasan Rumah Warga di Mapak Indah Mataram Rusak akibat Abrasi

Rumah warga pesisir Pantai Mapak Indah, Sekarbela, rusak akibat abrasi pantai sebagai dampak  cuaca ekstrem yang terjadi dalam beberapa hari terakhir. (Suara NTB/ant)

Mataram (Suara NTB) – Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Mataram, mencatat belasan rumah warga pesisir Pantai Mapak Indah, Sekarbela, rusak akibat abrasi pantai sebagai dampak  cuaca ekstrem yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) Kota Mataram Mahfuddin Noor di Mataram, Jumat, 15 Maret 2024, mengatakan data terakhir yang dihimpun, jumlah rumah yang rusak akibat abrasi pantai yang terjadi Rabu-Kamis (13-14/3) antara 11-15 unit.

“Itu masih data sementara, sebab hari ini kami masih melakukan asesmen terhadap rumah yang terdampak. Apalagi cuaca ekstrem angin kencang dan abrasi pantai masih berpotensi terjadi,” katanya.

Menurutnya, rumah yang terdampak abrasi tersebut merupakan rumah kosong yang sudah ditinggal pemiliknya ke hunian sementara (huntara), yang sudah disiapkan Pemerintah Kota (Pemkot) Mataram.

Warga di pesisir Pantai Mapak Indah sudah dievakuasi sejak pertengahan Februari 2024 ke huntara, sesuai dengan prediksi cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) saat itu sebagai langkah antisipasi dampak abrasi pantai ketika cuaca ekstrem terjadi.

“Hanya saja tahun ini cuaca ekstrem yang biasa diprediksi terjadi menjelang Hari Raya Imlek, mundur jadi saat Ramadhan,” katanya.

Sementara terkait dengan penanganan lebih lanjut terhadap warga yang masih berada di lapis kedua pesisir pantai, kata dia, segera dikoordinasikan dengan berbagai pihak terkait. “Untuk warga yang berada di lapis kedua segera kami tangani ketika kondisi cuaca sudah melandai,” katanya.

Menyinggung tentang kondisi pesisir pantai pada titik lain seperti di kawasan Bintaro, Penghulu Agung, dan titik-titik lainnya, menurutnya, sejauh ini relatif landai. “Kendati demikian tim kami tetap turun pantau,” kata Mahfuddin Noor. (ant)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *