106 Hotel di Madinah Siap Ditempati Jemaah Haji Indonesia

Petugas periksa fasilitas kamar hotel jemaah haji Indonesia di Sektor 2, Madinah (HO-Kemenag)

MADINAH.NIAGA.ASIA — Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Daerah Kerja (Daker) Madinah memastikan seluruh hotel yang berada di Madinah sudah siap ditempati jemaah haji Indonesia. Mereka dijadwalkan akan mulai datang secara bertahap pada hari Minggu 12 Mei 2024.

Kepala Daerah Kerja (Daker) Madinah Ali Machzumi memastikan seluruh layanan akomodasi telah siap menyambut kedatangan jemaah haji. Para petugas di masing-masing sektor juga sudah bersiaga.

Menurut Ali, hotel untuk jemaah haji Indonesia seluruhnya berada di wilayah Markaziyah, dengan jarak paling dekat dengan Masjid Nabawi sekitar 50 meter dan terjauh 350 meter. Markaziyah merupakan area terdekat yang mengelilingi Masjid Nabawi di Madinah, titik terluar Markaziyah jaraknya sekitar 1.400 meter dari masjid Nabawi.

“Jarak hotel ke Masjid Nabawi mulai dari 50 meter sampai yang agak jauh sedikit sekitar 350 meter. Jadi Insya Allah nanti jamaah haji sudah kita persiapkan semuanya,” ujar Ali di Madinah, Sabtu 11 Mei 2024, dikutip niaga.asia dari laman Kemenag.

Ali menjelaskan bahwa PPIH sudah menyiapkan 106 hotel di Madinah yang akan menampung 90.000 jemaah haji gelombang pertama. Ada dua gelombang kedatangan jemaah haji. Pertama, dari Tanah Air tiba di Madinah. Kedua, dari Tanah Air, tiba di Jeddah.

Ali menambahkan, seluruh hotel jemaah haji Indonesia di Madinah terbagi dalam tiga wilayah markaziyah. Pertama, Markaziyah Janubiyah yang berada di sebelah selatan Masjid Nabawi. Kedua, Markaziyah Syamaliyah yang berada di sebelah utara Masjid Nabawi. Lalu, Markaziyah Gharbiyah yang berada di sebelah barat Masjid Nabawi.

Pada heri pertama kedatangan, ada 7.206 jemaah yang tergabung dalam 18 kelompok terbang (kloter). Mereka akan ditempatkan pada lima sektor di tiga wilayah Markaziyah.

Rencananya, kloter pertama dari embarkasi Jakarta-Pondok Gede (JKG) sejumlah 393 jemaah akan tiba di Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah pada jam 07.00 Waktu Arab Saudi. Meeka akan menempati Hotel Abraj-Tabah di sebelah utara Masjid Nabawi. Abraj-Tabah memiliki kapasitas 388 kamar dengan total 1.512 tempat tidur.

Kepala Sektor 2 Madinah, Suratman juga sudah mengecek semua fasilitas hotel di sektor 2. “Kemarin kita survei, semua sudah siap,” ujar Suratman di Abraj Tabah Hotel. Hotel ini hanya berjarak 150 meter dari Masjid Nabawi.

Mengenai fasilitas, kata Suratman, tiap-tiap kamar memiliki perbedaan jumlah tempat tidur, mulai dua hingga lima tempat tidur. Khusus jemaah lansia mereka ditempatkan di lantai paling bawah. Di tiap lorong juga disediakan air minum isi ulang, sehingga jemaah tidak perlu khawatir akan kekurangan air.

“​Kami juga menyediakan lima kursi roda dari Daker Madinah dan dua dari hotel. Sehingga total ada tujuh kursi roda,” kata Penanggung Jawab Lansia Sektor 2 Madinah Luthfi Anwar Mahbubi di Hotel Abraj-Tabah.

Tiap-tiap hotel juga terdapat satu dokter, dua perawat, dan satu petugas promosi kesehatan untuk memantau kesehatan jemaah haji.

Sumber: Humas Kemenag | Editor: Saud Rosadi

Tag: Haji 2024 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *